Hadist Tentang Ibu Agar Kamu Bisa Lebih Berbakti Kepadanya

Monday, 26 December 2016 (8:52 am) / Hadits

Banyak sekali dalil dan hadist tentang ibu, karena ibu-lah yang telah berjasa dalam melahirkan kita dan membesarkan kita. Bukan hanya itu, nabi Muhammad SAWย telah menjelaskan bahwa kita harus berbakti kepada ibu dan surga ada di bawah telapak kaki ibu.

Berikut hadist yang disampaikan oleh Rasulullah SAW :

ุนูŽู†ู’ ู…ู�ุนูŽุงูˆู�ูŠูŽุฉูŽ ุจู’ู†ู� ุฌูŽุงู‡ู�ู…ูŽุฉูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽู…ู�ูŠู‘ู� ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฌูŽุงู‡ู�ู…ูŽุฉูŽ ุฌูŽุงุกูŽ ุฅู�ู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุจู�ูŠู‘ู� ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู� ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู� ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู�ูŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ูŠูŽุง ุ~+mn~ูŽุณู�ูˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู� ุฃูŽุ~+mn~ูŽุฏู’ุชู� ุฃูŽู†ู’ ุฃูŽุบู’ุฒู�ูˆูŽุŒ ูˆูŽู‚ูŽุฏู’ ุฌู�ุฆู’ุชู� ุฃูŽุณู’ุชูŽุดู�ูŠู’ุ~+mn~ู�ูƒูŽ. ู�ูŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ู‡ูŽู„ู’ ู„ูŽูƒูŽ ู…ู�ู†ู’ ุฃู�ู…ู‘ู�ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู†ูŽุนูŽู…ู’. ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู�ูŽุงู„ู’ุฒูŽู…ู’ู‡ูŽุงุŒ ู�ูŽุฅู�ู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ุชูŽุญู’ุชูŽ ุ~+mn~ู�ุฌู’ู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง

Dari Muโ€™wiyah bin Jahimah as-Salami bahwasanya Jahimah pernah datang menemui Nabi lalu berkata: Wahai Rasulullah, aku ingin pergi jihad, dan sungguh aku datang kepadamu untuk meminta pendapatmu. Beliau berkata: โ€œApakah engkau masih mempunyai ibu?โ€� Ia menjawab: Ya, masih. Beliau bersabda: โ€œHendaklah engkau tetap berbakti kepadanya, karena sesungguhnya surga itu di bawah kedua kakinya.โ€�

Dalam hadist di atas Rasulullah menyuruh kita untuk terus berbakti kepada ibu kita dan sesungguhnya surga itu ada di bawah kedua kaki ibu kita.

Dalam Hadist lainnya Rasulullah juga pernah bersabda :

ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจู�ูŠู’ ู‡ู�ุ~+mn~ูŽูŠู’ุ~+mn~ูŽุฉูŽ ุ~+mn~ูŽุถู�ูŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู� ุนูŽู†ู’ู‡ู� ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฌูŽุงุกูŽ ุ~+mn~ูŽุฌู�ู„ูŒ ุฅู�ู„ูŽู‰ ุ~+mn~ูŽุณู�ูˆู’ู„ู� ุงู„ู„ู‡ู� ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ู� ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู� ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู�ูŽู‚ูŽุงู„ูŽ :ูŠูŽุง ุ~+mn~ูŽุณู�ูˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู�ุŒ ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญูŽู‚ู�ู‘ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู� ุจู�ุญู�ุณู’ู†ู� ุตูŽุญูŽุงุจูŽุชู�ูŠุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃู�ู…ู�ู‘ูƒูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุซู�ู…ูŽู‘ ู…ูŽู†ู’ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃู�ู…ู�ู‘ูƒูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุซู�ู…ูŽู‘ ู…ูŽู†ู’ุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃู�ู…ู�ู‘ูƒูŽุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุซู�ู…ูŽู‘ ู…ูŽู†ู’ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจู�ูˆู’ูƒูŽ

Dari Abu Hurairah radhiyallaahu โ€˜anhu, belia berkata, โ€œSeseorang datang kepada Rasulullah shalallahu โ€˜alaihi wasallam. Dan berkata, โ€˜Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?โ€™ Nabi shalallaahu โ€˜alaihi wasallam menjawab, โ€˜Ibumu!โ€™ Dan orang tersebut kembali bertanya, โ€˜Kemudian siapa lagi?โ€™ Nabi shalallaahu โ€˜alaihi wasallam menjawab, โ€˜Ibumu!โ€™ Orang tersebut bertanya kembali, โ€˜Kemudian siapa lagi?โ€™ Beliau menjawab, โ€˜Ibumu.โ€™ Orang tersebut bertanya kembali, โ€˜Kemudian siapa lagi,โ€™ Nabi shalallahu โ€˜alaihi wasallam menjawab, โ€˜Kemudian ayahmu.’โ€� (HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548)

Dalam Hadist di atas Rasulullah mengatakan ibu 3 kali setelah itu baru bapak. Dalam beberapa tafsir, hal tersebut mengartikan bahwa kita harus berbakti kepada ibu 3 kali lebih besar dari bakti kita kepada bapak kita.

Imam Al-Qhurtubi juga menjelaskan hal yang sama yaitu :ย โ€œHadits tersebut menunjukkan bahwa kecintaan dan kasih sayang terhadap seorang ibu, harus tiga kali lipat besarnya dibandingkan terhadap seorang ayah. Nabi shalallaahu โ€˜alaihi wasallam menyebutkan kata ibu sebanyak tiga kali, sementara kata ayah hanya satu kali. Bila hal itu sudah kita mengerti, realitas lain bisa menguatkan pengertian tersebut. Karena kesulitan dalammenghadapi masa hamil, kesulitan ketikamelahirkan, dan kesulitan pada saat menyusui dan merawat anak, hanya dialami oleh seorang ibu. Ketiga bentuk kehormatan itu hanya dimiliki oleh seorang ibu, seorang ayah tidak memilikinya. (Lihat Tafsir Al-Qurthubi X : 239. al-Qadhi Iyadh menyatakan bahwa ibu memiliki keutamaan yang lebih besar dibandingkan ayah)

Besarnya Pahala Berbakti Kepada Ibu

Dalam sebuah riwayat dijelaskan bahwa berbakti kepada ibu adalah salah satu amalan yang paling baik untuk mendekatkan diri kepada allah SWT.

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu โ€˜anhuma bahwasanya seseorang mendatanginya lalu berkata: bahwasanya aku meminang wanita, tapi ia enggan menikah denganku. Dan ia dipinang orang lain lalu ia menerimanya. Maka aku cemburu kepadanya lantas aku membunuhnya. Apakah aku masih bisa bertaubat? Ibnu Abbas berkata: apakah ibumu masih hidup? Ia menjawab: tidak. Ibnu Abbas berkata: bertaubatlah kepada Allah โ€˜Azza wa Jalla dan dekatkanlah dirimu kepadaNya sebisamu. Athoโ€™ bin Yasar berkata: maka aku pergi menanyakan kepada Ibnu Abbas kenapa engkau tanyakan tentang kehidupan ibunya? Maka beliau berkata: โ€˜Aku tidak mengetahui amalan yang paling mendekatkan diri kepada Allah taโ€™ala selain berbakti kepada ibuโ€™. (Hadits ini dikeluarkan juga oleh Al Baihaqy di Syuโ€™abul Iman (7313), dan Syaikh Al Albany menshahihkannya, lihat As Shohihah (2799))

Riwayat di atas menjelaskan bahwa amalan berbakti kepada ibu adalah amalan yang paling hebat untuk mendekatkan diri kita kepada allah. Bahkan Ibnu Abbas R.A tidak tahu amalan yang lebih baik dari berbakti kepada ibu agar bisa mendekatkan diri kepada allah SWT.

Redaktur: Abdullah Istiqomah

Sebarkan Pada Sesama

privacy policy