Api Tauhid, Novel Sejarah yang Menggetarkan

“Siapa yang mengenal dan menaati Allah, maka ia akan bahagia walaupun ia berada di dalam penjara yang gelap gulita. Dan siapa yang lalai dan melupakan Allah ia akan sengsara walaupun ia berada di istana yang megah.”

“Diantara yang paling penting yang telah aku pelajari dan aku dapatkan dari kehidupan sosial manusia sepanjang hidup adalah bahwa yang paling layak untuk di cintai adalah cinta itu sendiri, dan yang paling layak dimusuhi adalah permusuhan itu sendiri. Dengan kata lain, tabiat cinta yang menjadi jaminan tentramnya kehidupan sosial manusia, dan menjadi faktor penting terwujudnya kebahagiaan, itu lebih layak di cintai. Sebaliknya tabiat permusuhan dan kebencian yang menjadi faktor perusak tatanan sosial merupakan sifat paling buruk dan paling berbahaya. Ia paling layak untuk di hindari dan di jauhi.” (Badiuzzaman Said Nursi)

Yulia Chairi Anwar dalam resensinya menyatakan bahwa membaca sejarah orang terdahulu yang sholeh, cerdas, selama hidupnya ia berjuang menegakkan agama Allah walaupun dengan cobaan yang sangat luar biasa membuat hati ini menjadi malu dan bertanya, “Apa yang telah telah saya lakukan untuk agama ini?”

Kisah Said Nursi mulai dari kecil, siapa orang tuanya, bagaimana hidupnya di fokuskan untuk mencari ilmu dan bergerak dalam bidang dakwah, cobaan-cobaan yang ia terima sampai ia akhirnya wafat semua memberikan hikmah yang sangat besar.

Disamping menceritakan kisah Said Nursi, novel ini juga bercerita mengenai kisah cinta yang mengejutkan tapi berakhir manis. Saya jadi teringat dulu saat pertama kali membaca novel ayat-ayat cinta karya Kang Abik. Saya sempat tergagap gagap alias heran, untuk sebuah kisah cerita cinta begitu banyak kitab dan penggalan ayat Al-Quran yang di jadikan catatan kaki. Subhannalah..rasanya seperti belajar ilmu agama tapi melalui cerita. Apalagi saya yang bukan berlatar pesantren dan pendidikan ilmu agama.

“Orang tua Said Nursi, Mirza dan Nuriye bisa dibilang berhasil mendidik anak-anaknya. Dua anak perempuannya, Duriye dan Hanim, menikah dengan orang yang dikenal luas sebagai penyebar agama dan guru agama bagi masyarakat yang disebut hoca. Begitu juga dengan adik lelakinya juga menjadi guru. Sejak masih belia, Mirza telah diajarkan untuk menjada diri dari barang yang haram. Bahkan lembu lembunya tidak ia izinkan makan rumput yang tidak jelas kehalalanya. Mirza juga menghiasi nafasnya dengan dzikir kepada Allah. Sedangkan Nuriye yang hafal Al-quran selalu menjaga dirinya dalam keadaan berwudhu. Saat mengandung anak-anaknya, termasuk mengandung Said, Nuriye tidak menginjakkan kakinya ke atas bumi dalam keadaan suci, dan tidak meninggalkan sholat malam, kecuali saat uzur. Nuriye tidak mengizinkan dirinya menyusui anak-anaknya terutama Said, dalam keadaan tidak suci. Maka wajarlah Allah Yang Maha Suci memberikan anugerah-Nya kepada suami istri sederhana ini. Anugerah paling tampak terasa ada pada anak mereka bernama Said. Said menjadi semacam “ayat” bahwa kesucian cinta karena Allah akan melahirkan keberkahan dan keajaiban yang tidak pernah di sangka sangka. Allah itu baik dan suci, dan Allah mencintai kebaikan dan kesucian.” (halaman 148)

Said Nursi hampir menghabiskan setengah umurnya di penjara dengan siksaan. Dari penjara yang satu ke penjara lainnya. Ini merupakan konsekwensi dakwah ketika ia mengatakan apa yang benar itu benar dan mengatakan sesuatu itu salah, walaupun bertentangan dengan rezim penguasa saat itu. Karya monumental nya Risalah Nur juga lahir dari dalam penjara dan pengasingan diri.

“Salah satu bentuk siksaan di penjara mereka tidak boleh keluar sel ke kamar kecil. Selama 12 hari mereka tidak diberi makan. Dalam kondisi tertekan dan tersiksa seperti itu, Badiuzzaman Said Nursi tetap menunaikan amanat dakwah sebagai seorang ulama, ia tetap menulis untuk memberikan perlawanan pada rezim kelaliman dengan kata-katanya yang bercahaya. Said Nursi mampu menjaga semangat juang dan ibadah para murid dan ibadah para murid-muridnya yang di penjara untuk tetap hidup. Dalam kondisi semenderita apapun, Said Nursi tetap menggerakkan mereka untuk sholat berjamah dan membaca Al-Quran.” (Halaman 498)

Novel sejarah ini benar-benar menggetarkan jiwa dan mengingatkan agar dalam keadaan apapun selalu dekat dengan Allah. Kedekatan dengan Allah membuat keberkahan dalam setiap tarikan nafas dan setiap langkah dalam kehidupan.

Alur

Ini adalah novel roman dan sejarah yang bercerita seputar perjuangan anak muda asal Lumajang, Jawa Timur, yang bernama Fahmi. Ia dan beberapa rekannya seperti Ali, Hamza, dan Subki, menuntut ilmu di Universitas Islam Madinah.

Dalam perjalanannya, Fahmi harus menghadapi situasi yang cukup pelik, dalam urusan rumah tangga. Fahmi pun galau. Semua persoalan yang dialaminya itu, tak pernah ia ungkapkan dengan teman-temannya.

Kegalauannya itu ia tumpahkan dengan cara beri’tikaf di Masjid Nabawi, Madinah, selama 40 hari untuk mengkhatamkan hafalan Al-Qur`an sebanyak 40 kali. Sayangnya, upayanya itu hanya mampu dijalani selama 12 hari. Memasuki hari-hari berikutnya, Fahmi pingsan. Ia tak sadarkan diri, hingga harus dibawa ke rumah sakit.

Sahabat-sahabatnya khawatir dengan kondisinya yang pemurung dan tidak seceria dulu. Hamza, temannya yang berasal dari Turki, mengajak Fahmi untuk berlibur ke Turki. Hamza berharap, Fahmi bisa melupakan masa-masa galaunya selama di Turki nanti.

Untuk itulah, Hamza mengajak Fahmi menelusuri jejak perjuangan Said Nursi, seorang ulama besar asal Desa Nurs. Ulama terkemuka ini, dikenal memiliki reputasi yang mengagumkan.

Bagaimana dengan Fahmi? Perjalanan ke Turki membawa Fahmi berkenalan dengan gadis setempat, Emel, adik Hamza, dan Aysel, saudara sepupu Hamza. Kemampuan Fahmi dalam menyikapi segala sesuatu, membuat Aysel jatuh hati. Aysel menyatakan cintanya pada Fahmi.

Bagaimana dengan Emel? Lalu bagaimana kisah cinta Fahmi dengan Nuzula? Semuanya ada dalam buku Api Tauhid, karya Habiburrahman El-Shirazy, novelis nomor satu di Indonesia, ini.

Data Buku

Pengarang

Habiburrahman El-Shirazy

ISBN

978-602-8997-95-9

Terbit

Jakarta, 2014 

Halaman

573 Halaman, Softcover

Harga

Rp. 79000,-

Berat

500 gram

Dimensi

13.5 X 20.5 Cm

Leave a Comment