Hikmah Diharamkannya Babi dalam Islam, Kristen, dan Yahudi

Fakta bahwa konsumsi daging babi dilarang dalam Islam sangat terkenal.

Poin-poin berikut ini menjelaskan berbagai aspek larangan ini:

1. Babi dilarang di dalam Al-Qur’an

Al Quran melarang konsumsi daging babi tidak kurang di 4 ayat yang berbeda. Hal ini dilarang di 2: 173, 5: 3, 6: 145 dan 16: 115.

“Diharamkan bagimu (memakan): daging bangkai, darah, daging babi, dan yang disembelih dengan nama selain Allah.”  (Al-Qur’an 5: 3)

Ayat-ayat di atas Al-Qur’an yang cukup untuk memenuhi argumen Muslim mengapa mengkonsumsibabi dilarang.

2. Daging babi dilarang dalam Alkitab (Yahudi dan Kristen)

Orang Kristen mungkin akan yakin jika disebutkan juga oleh kitab suci agama-Nya. Alkitab melarang konsumsi daging babi, dalam kitab Imamat:

“Demikian juga babi hutan, karena memang berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak; haram itu bagimu. Daging binatang-binatang itu janganlah kamu makan dan bangkainya janganlah kamu sentuh; haram semuanya itu bagimu.” [Imamat 11: 7-8]

Babi juga dilarang dalam Alkitab dalam kitab Ulangan:

“Dan babi, karena berkuku belah, namun tidak memamah biak, itu haram itu bagimu. Janganlah kamu makan daging mereka, atau menyentuh bangkai mereka yang mati.” [Ulangan 14: 8]

Larangan serupa diulangi dalam Alkitab dalam kitab Yesaya pasal 65 ayat 2-5.

“Yang duduk di kuburan-kuburan dan bermalam di dalam gua-gua; yang memakan daging babi  dan kuah daging najis ada dalam kuali mereka.” [Yesaya 65: 4]

3. Konsumsi daging babi menyebabkan banyak penyakit

Non-Muslim dan ateis lainnya akan setuju hanya jika yakin dengan akal, logika dan ilmu pengetahuan. Makan daging babi dapat menyebabkan tidak kurang dari tujuh puluh berbagai jenis penyakit.

Seseorang dapat memiliki berbagai penyakit cacingan seperti cacing gelang, cacing kremi, cacing tambang, dan lain-lain. Salah satu yang paling berbahaya adalah Taenia Solium, yang dalam terminologi awam disebut cacing pita. Cacing ini berlabuh dalam usus dan sangat panjang. Bibitnya yaitu telur cacing, memasuki aliran darah dan dapat mencapai hampir semua organ tubuh. Jika memasuki otak dapat menyebabkan hilangnya ingatan. Jika memasuki jantung dapat menyebabkan serangan jantung, jika masuk ke mata dapat menyebabkan kebutaan, jika memasuki hati dapat menyebabkan kerusakan hati. Hal ini dapat merusak hampir semua organ tubuh.

Cacing lain yang berbahaya adalah Trichura Tichurasis. Sebuah kesalahpahaman umum tentang babi adalah bahwa jika dimasak dengan baik, bibit ini akan mati. Dalam sebuah proyek penelitian yang dilakukan di Amerika, ditemukan bahwa dari dua puluh empat orang menderita Trichura Tichurasis, padahal keduanya telah memasak daging babi yang dikonsumsinya dengan sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa ada bibit cacing di daging babi tidak mati di bawah suhu memasak normal.

4. Babi memiliki bahan penyusun lemak

Babi memiliki sangat sedikit bahan bangunan otot dan mengandung kelebihan lemak. Lemak ini akan disimpan dalam pembuluh darah dan dapat menyebabkan hipertensi dan serangan jantung. Hal ini tidak mengherankan bahwa lebih dari 50% orang Amerika menderita hipertensi.

5. Babi merupakan salah satu hewan paling kotor di bumi

Babi adalah salah satu hewan paling kotor di bumi. Ia hidup dan berkembang pada kotoran, kotoran dan kotoran. Ini adalah pemulung yang terbaik yang saya tahu, yang telah Allah telah ciptakan. Di desa-desa yang tidak memiliki toilet modern dan penduduk desa mengeluarkan kotorannya di udara terbuka. Sangat sering kotoran itu dibersihkan oleh babi dengan memakannya.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa di negara-negara maju seperti Australia, babi yang dibesarkan dalam kondisi sangat bersih dan higienis. Bahkan dalam kondisi higienis, babi menyimpan kotoran bersama dalam hidungnya.. Tidak peduli seberapa keras Anda mencoba untuk menjaga mereka bersih, mereka tetap kotor secara alami. Mereka makan dan menikmati kotoran mereka sendiri serta tetangga kotoran mereka.

6. Babi tidak memiliki rasa malu

Babi adalah hewan yang tidak memiliki rasa malu, hingga ia mau mengawini induknya sendiri!

Leave a Comment