Hitam Bukanlah Putih, dan Sebaiknya Jangan Langsung Dilabeli Memang

Allah Ta’ala berfirman :

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْر ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ

Maksudnya : ” Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, iaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu hingga tibanya malam..” [Al-Baqarah : 187]

Sekarang, permasalahannya adalah: apa yang dimaksud benang putih dan benang merah?

Dari ‘Adi bin Hatim, beliau berkata :

لما نزلت ﴿حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ﴾ عمدت إلى عقال أسودَ و إل عقال أبيض، فجعلتهما تحت وسادتي، فجعلت
أنظر في الليل فلا يستبين لي، فغدوت على رسول الله فذكرت له ذلك فقال: [ إنما ذلك سواد الليل و بياض النهار ]

Maksudnya : “Ketika turun ayat ﴿حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ﴾, aku kemudian mengambil benang/ikatan hitam digabungkan dengan iqal putih, dan aku meletakkan keduanya dibawah bantalku, apabila malam aku akan terus melihatnya namun tidak ada kejelasan bagiku maksudnya apa,

Maka pada pagi harinya aku bertemu Rasulullah, dan aku menceritakan kepada beliau apa yang telah aku lakukan, Beliau bersabda : Maksudnya: hitam itu malam dan putih itu siang “. [HR Al-Bukhari]

Faedahnya

[1] Sahabat berupaya memaknai dengan makna yang zahir di benaknya. Ini menunjukkan hakekat adalah tafsiran diutamakan dari majaz secara tradisi yang masyhur.

[2] Pemaknaan dan penafsiran individual sahabat bisa saja tidak tepat.

[3] Ketika sahabat tidak memahami, atau mulai tidak mengerti, ia bergegas bertanya kepada Rasulullah.

[4] Rasulullah tidak mencap sahabat ini begitu saja. Beliau pasti memaklumi dan menghargai upaya sahabat menafsirkan hal yang zahir.

Wallahu a’lam.

Leave a Comment