Teknik Puasa Optimal di Bulan Sya’ban

Semoga  senantiasa mendapatkan rahmat dari Allah SWT, tercapai segala cita-cita baiknya, dimudahkan kebaikannya, dan mendapat syafaat dari Al Qur-an yg sering dibaca. Aamiin

Selain Al Qur-an, syafaat juga akan diberikan kepada kita yang gemar menjalankan puasa. Alhamdulillah kita telah masuk dibulan Sya’ban. Bulan Sya’ban merupakan bulan ketika Rasulullah sangat sering berpuasa sunnah.

Akan tetapi kita tidak mengenal puasa Sya’ban. Lantas puasa seperti apa yang dilakukan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam? Puasa sunnah yg dilakukan Rasulullah sebenarnya adalah puasa sunnah pada umumnya yang kita kenal yaitu Puasa Daud, Senin-Kamis, dan pertengahan bulan. Ketiga puasa sunnah ini merupakan puasa yang waktunya bisa dilakukan sepanjang tahun, tidak seperti puasa arafah misalnya yang hanya dilakukan pada 9 Dzulhijjah, atau puasa Asyura’ dan Tasu’a di bulan Muharram.

Dengan demikian, puasa sunnah di bulan Sya’ban bisa dilakukan bergantian, dengan ilustrasi misalnya sebagai berikut:

Senin – Puasa Senin
Selasa – Puasa Daud
Rabu – tidak puasa
Kamis – Puasa Kamis atau puasa Daud, pilih niatnya salah satu, jangan keduanya
Jumat – Puasa tengah bulan
Sabtu – Puasa Daud atau puasa tengah bulan, pilih niatnya salah satu, jangan keduanya
Ahad – Puasa tengah bulan
Senin – Puasa Senin atau puasa Daud, pilih niatnya salah satu, jangan keduanya
Selasa – tidak puasa
dan seterusnya….

Semoga teknik ini bermanfaat terutama dalam niat. Karena dalam beribadah harus ada dasar perintahnya dan hanya dengan satu niat. Tidak diperkenankan beribadah dengan dua niat misalnya shalat sunnah tahiyat masjid digabung dengan niat shalat sunnah hajat atau puasa sunnah daud digabung dengan puasa sunnah senin. Niat ibadah harus tunggal sesuai ibadah yang akan dilakukan. Ini pendapat yang saya pilih.

Berikut ini adalah hadits-hadits keutamaan puasa di bulan Sya’ban.

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata: “Aku tidak pernah melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melakukan puasa satu bulan penuh kecuali puasa bulan Ramadhan dan aku tidak pernah melihat beliau lebih banyak berpuasa sunah melebihi (puasa sunah) di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat lain Aisyah radhiyallahu ‘anhaberkata: “Bulan yang paling dicintai oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk berpuasa sunah adalah bulan Sya’ban, kemudian beliau menyambungnya dengan puasa Ramadhan.” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah)

Dari Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha berkata: “Aku tidak pernah melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallamberpuasa dua bulan berturut-turut kecuali bulan Sya’ban dan Ramadhan.” (HR. Tirmidzi, An-Nasai, Ibnu Majah, dan Ahmad)

Leave a Comment