Tiga Doa Ketika Hujan

Hujan merupakan berkah dari Allah untuk ummatnya. Dari hujan, air mengalir menyuburkan tanaman, membersihkan kotoran, memenuhi kering-kerontang dahaga makhluk hidup di dunia.

Hujan adalah berkah, sebab itu kita tidak boleh menggerutu apabila hujan turun. Hal itu sama saja kita ‘menggerutu’ atas rejeki dari Allah SWT.

Rasulullah memberikan teladan kepada kita untuk berdoa ketika hujan. Meminta manfaat atau tetes-tetes air yang Allah limpahkan dari langit. Nabi sedikitnya mengajarkan kepada kita tiga jenis doa, tergantung seperti apa hujan yang turun saat itu.

Rasulullah mengajarkan kepada kita doa ringkas saat hujan yaitu:

[arabtext]اللَّهُمَّ صَيِّباً نَافِعاً[/arabtext]

“Ya Allah turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat.” (HR. Bukhari).

Dengan doa ini kita berharap bahwa pada setiap tetes air hujan yang Allah turunkan menjadi sebab atas datangnya limpahan manfaat. Namun apabila hujan yang turun disertai dengan gemuruh, Rasulullah mengajarkan doa

“Ya Allah, jadikanlah ia hujan yang tenang.” (HR. Ahmad, Nasai, Ibnu Majah & Baihaqi).

Berbeda lagi apabila hujan yang turun begitu deras dan dikhawatirkan menyebabkan musibah, maka doa yang Rasulullah contohkan adalah sebagai berikut:

“Ya Allah, turunkanlah hujan di sekitar kami, bukan atas kami. Ya Allah, turunkanlah hujan pada dataran tinggi, perbukitan, perut-perut lembah dan tempat-tempat tumbuhnya tanaman.” (HR. Bukhari).

Waktu Mustajab Untuk Berdo’a

Begitu juga terdapat hadits dari Sahl bin Sa’d, beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,
[arabtext]ثِنْتَانِ مَا تُرَدَّانِ الدُّعَاءُ عِنْدَ النِّدَاءِوَ تَحْتَ المَطَرِ[/arabtext]
Dua do’a yang tidak akan ditolak: [1] do’a ketika adzan dan [2] do’a ketika ketika turunnya hujan.” (HR. Al Hakim dan Al Baihaqi. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan. Lihat Shohihul Jaami’ no. 3078).

Begitu sempurnanya Allah mengajarkan islam kepada kita. Maka sebagai ummatNya, sudah selayaknya untuk berusaha mengaplikasikan setiap tuntunan yang Allah berikan.

Wallahu’alam.

Leave a Comment