Yahudi Tidak Dapat Diharapkan Beriman Kepada Kebenaran Para Nabi

Allah berfirman: (QS. Al-Baqarah:75) “Maka apakah kamu ingin sekali supaya mereka beriman karena seruanmu, padahal sebagian mereka ada yang mendengar firman Allah, lalu mengubahnya sesudah mereka memahaminya sedangkan mereka mengetahuinya.”

Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan para sahabatnya sangat berharap masuknya kaum Yahudi ke dalam agama baru ini lalu masuk di bawah panji-panjinya. Karena agama mereka lebih dekat dengan agama baru ini daripada yang lain, baik tentang ajaran-ajarannya, prinsip-prinsipnya dan tujuan-tujuannya. Mereka sudah sama dalam bidang tauhid, percaya kepada hari kebangkitan dan berkumpul kembali di padang Mahsyar serta kitab mereka membenarkan apa yang ada dalam agama baru ini.

Maka dalam ayat ini Allah mengisahkan kepada orang-orang mukmin tentang hal ihwal berita mereka yang dapat menghilangkan keinginan sangat kepada keimanan kaum Yahudi kepada Islam dan memutuskan harapan ini dengan menerangkan kejadian-kejadian yang terjadi kepada nenek moyang mereka pada zaman Musa yang selalu ingkar dan membangkang, menolak dan menentang. Lalu datang kepada mereka ayat demi ayat, datang siksaan yang memang pantas mereka terima, lalu minta kepada Nabi Musa agar berdo’a kepada Allah untuk melepaskan siksaan mereka, nanti mereka mau mengikuti dakwah Musa. Tetapi setelah terlepas dari siksaan itu, mereka kembali lagi seperti semula ingkar dan durhaka.

Kedudukan mereka ini begitu hebatnya sehingga berani berkata kepada Musa, “Kami tidak mau percaya dan patuh kepada perintah-perintahmu, sebelum kami mendengar Allah berbicara sendiri dengan engkau”.

Lalu Musa memilih 70 orang di antara mereka untuk menyertainya mendengarkan wahyu dan berdialog dengan Tuhannya. Maka mereka mendengar firman-Nya pula dengan cara yang kita tidak mengetahui bagaimana hakekatnya. Mereka jadi yakin akan dialognya dengan Tuhannya dan mereka mau mendengar perintah-perintah dan larangannya. Kemudian sebagian dari mereka ini ada yang mengubah wahyu Allah yang pernah mereka dengar sendiri dan mereka palingkan dari isi sebenarnya dengan cara takwil dan pemutarbalikan.

Begitulah perbuatan mereka terhadap Taurat, Kitab suci mereka sendiri. Karena itu tidak heran kalau kaum Yahudi yang ada sekarang menentang petunjuk Allah yang akan engkau bawa, Muhammad. Sifat sombong dan melawan itu sudah jadi tabiat dan warisan nenek moyang mereka, yang dulu biasa mengubah dan menukar ayat-ayat Allah, dan berlaku congkak, padahal sudah melihat sendiri bukti-bukti inderawi yang terjadi di tangan Musa. Karena itu lebih-lebih lagi mereka akan mengingkari agama yang argumen-argumennya rasional dan secara moril isinya sangat luas, yaitu Al-Qur’an. Karena Kitab ini memuat undang-undang yang mudah isinya, ringan bagi manusia, indah bahasanya, sehingga sastrawan-sastrawan Bangsa Arab sendiri tidak mampu menandinginya.

Lebih jauh dari itu Bangsa Yahudi yang tidak mau beriman kepada mereka, apalagi kepada Nabi Muhammad, mereka pada umumnya, para ulama mereka khususnya mengalami kebingungan dan kegelisahan ketika datang rasul baru dengan Kitab baru pula. Mereka bersikap ragu-ragu, apakah masuk ke dalam Islam tetapi dengan akibat dihinakan oleh para pengikutnya, atau tetap dalam agama lama, tetapi dengan akibat pengikut-pengikutnya sedikit? Karena itu akhirnya mengalami keputusan untuk bersikap munafiq, yaitu bila ketemu dengan golongan Islam bersikap baik dan kalau ketemu dengan golongan lain bersikap menghinakan Islam. Sekiranya sikap ini ketahuan masyarakat umum mereka siap untuk membuat alasan ini dan itu.

Sikap Bangsa Yahudi yang egois semacam ini bukan karena mereka tidak mengerti kebenaran, tetapi justru bermaksud memperalat kebenaran untuk memperoleh keuntungan bagi diri mereka sendiri. Ayat 75 di atas dengan tegas memberikan keterangan bahwa mental durhaka dan fasiq yang ada pada Bangsa Yahudi sudah menjadi darah daging mereka.

Karena itu ayat ini memperingatkan ummat Islam janganlah menaruh harapan sedikit pun kepada Bangsa Yahudi untuk dapat menjadi pemeluk-pemeluk Islam. Karena nenek moyang mereka, para pendeta dan ahli-ahli agama mereka gemar berbuat keji, yaitu merubah firman-firman Allah yang ada pada Kitab-kitab suci mereka, sehingga tidak lagi dapat diketahui kebenaran aslinya. Dengan demikian Bangsa Yahudi yang ada sampai sekarang pun mental dan keadaannya tidak lebih baik dari nenek moyang mereka.

Syaikh Musthafa Al Maraghi

Leave a Comment